Virtual Host

Published on May 2016 | Categories: Documents | Downloads: 27 | Comments: 0 | Views: 298
of 13
Download PDF   Embed   Report

Comments

Content

BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang
Virtual Host merupakan cara untuk mengatur banyak website atau URL di dalam satu
mesin atau satu IP. Misalkan kita mempunyai banyak domain tapi hanya mempunyai 1 IP
public atau 1 server. Cara untuk mengatasi masalah itu adalah dengan cara membuat
virtualhost yang ada di settingan apachenya. Virtual Host bisa digunakan setelah menginstall
package-package apache dan sudah pasti web server anda sudah berjalan dengan baik.
Sebelum melakukan konfigurasi virtual host, terlebih dahulu kita membuat domain tambahan
di mesin yang sama. Domain tambahan ini nantinya berfungsi agar nama-nama milist yang
terdapat di virtual host dapat bekerja dengan baik. Konfigurasi name-based virtual host lebih
sederhana, yang kita perlukan hanyalah melakukan konfigurasi DNS server agar melakukan
mapping (pencocokan) suatu hostname dengan IP Address kemudian melakukan konfigurasi
pada Apache HTTP Server untuk mampu mengenali hostname yang berbeda tersebut. Tujuan
dari virtual host adalah agar dapat memanggil beberapa website pada localhost dengan
menggunakan URL yang mengandung domain seperti yang digunakan untuk hosting di
internet.
1.2 Tujuan
Berdasarkan latar belakang tersebut, rumusan masalah yang akan dibahas sebagai
berikut ini.
1.

Dapat Mengetahui pengertian dari Virtual Host

2.

Dapat mengetahui tujuan dari Virtual Host

3.

Mampu mengkonfigurasi Virtual Host khususnya pada Centos.

1.3 Tujuan dan Manfaat
Adapun tujuan dari penulisan makalah adalah sebagai berikut ini.
1.

Sebagai salah satu pembahasan untuk tugas mata kuliah Manajemen Jaringan dan Server.
2.

Untuk menjelaskan kepada pembaca materi mengenai virtual host.
Manfaat yang dapat diambil dari disusunnya makalah ini antara lain sebagai bahan

untuk memberikan pengetahuan dan wawasan mengenai virtual host dan dapat dijadikan
sebagai bahan literature untuk menjawab pertanyaan-pertanyaan mendasar mengenai virtual
host.

BAB II

PEMBAHASAN
2.1

Virtual Host
Virtual host merupakan salah satu fitur dari apache web server sehingga seolah-olah
server apache berada pada banyak mesin, misalkan mengakses web yang keduanya berada
pada mesin yang sama, meskipun berada pada mesin yang sama kedua alamat situs tersebut
akan memberikan hasil output yang berbeda.
Virtual host adalah sebuah metode server seperti server web yang digunakan untuk
host lebih dari satu nama domain pada komputer yang sama, kadang-kadang pada alamat IP
yang sama. Virtual Host merupakan cara untuk mengatur banyak website atau URL di dalam
satu mesin atau satu IP. Misalkan kita mempunyai banyak domain tapi hanya mempunyai 1
IP public (1 server). Cara untuk mengatasi ini adalah dengan cara membuat virtualhost yang
ada di settingan apache. Virtual host bisa digunakan setelah menginstal package-package
apache dan sudah pasti web server kita sudah berjalan baik. Sebelum melakukan konfigurasi
virtual host, terlebih dahulu harus membuat domain tambahan di mesin yang sama.
Virtual host dikenal sebagai shared web hosting, virtual host memungkinkan pemilik
website untuk memiliki situs web host pada server yang digunakan bersama-sama dengan
situs-situs lain. Secara sederhana, virtual server perusahaan host akan mengalokasikan keluar
layanan host dan bandwidth untuk lebih dari satu situs. Virtual web host adalah pilihan host
yang lebih murah karena Anda tidak perlu membayar untuk sebuah server didedikasikan
hanya host situs Web Anda.
Virtual web host adalah solusi yang baik untuk usaha kecil hingga menengah (dan
bahkan sebagian besar) situs Web yang tidak terus-menerus mengunjungi atau yang memiliki
kebutuhan bandwidth yang masuk akal. Ada dua metode dasar untuk mencapai virtual
hosting: name-based, dan alamat IP atau ip-based.

Gambar 2.1 Ilustrasi Virtual Host

2.2

Jenis Virtual Host

1.

Name based virtual host
Dengan name based virtual host Anda dapat meng-host beberapa domain / website

pada mesin tunggal dengan satu IP . Name based virtual host menggunakan beberapa nama
host untuk webserver yang sama alamat IP. Dengan web browser yang mendukung HTTP,
setelah tersambung ke suatu server web, browser mengirimkan alamat yang diketik pengguna
ke dalam bar alamat browser (dengan URL). Server dapat menggunakan informasi ini untuk
menentukan situs web, serta halaman, untuk menunjukkan pengguna. Browser menentukan
alamat dengan mengatur Host HTTP header dengan host yang ditentukan oleh pengguna.
Host header yang diperlukan dalam semua permintaan HTTP.
Kekurangan dari name based adalah jika Domain Name Sistem (DNS) tidak benar
berfungsi, itu menjadi jauh lebih sulit untuk mengakses virtual-host situs. Pengguna dapat
mencoba untuk kembali menggunakan alamat IP untuk menghubungi sistem, seperti dalam
http://10.23.45.67/. Sebuah solusi dalam hal ini adalah dengan menambahkan alamat IP dan
nama host untuk sistem klien file hosts. Masalah lain dengan virtual host adalah
ketidakmampuan untuk host beberapa situs Web aman berjalan Secure socket atau SSL.
Karena SSL handshake terjadi sebelum nama host yang diharapkan dikirim ke server, server
tidak tahu mana yang sertifikat untuk hadir saat sambungan dibuat. Salah satu solusi adalah
dengan menjalankan beberapa program server web, masing-masing masuk dari tempat
berbeda yang masih memungkinkan sistem hanya menggunakan satu alamat IP.
a. Pengaturan Nama Berdasarkan Virtual Host
Sebelum membuat virtual host, Anda perlu menciptakan sebuah direktori di mana
Anda akan menyimpan semua file website Anda. Jadi, membuat direktori untuk dua host ini
virtual di bawah / var / www / html folder. Harap diingat / var / www / html akan menjadi
default Document Root dalam konfigurasi virtual Apache.
[Root @ tecmint ~] # mkdir / var/www/html/example1.com /
[Root @ tecmint ~] # mkdir / var/www/html/example2.com /
Dalam Virtual untuk mengatur Nama berbasis host, Anda harus perlu memberitahu
Apache IP yang akan Anda gunakan untuk menerima permintaan Apache untuk semua situs
web atau nama domain. Kita dapat melakukan hal ini dengan NameVirtualHost direktif. Buka
file konfigurasi Apache utama dengan VI Editor.

[Root @ tecmint ~] # vi / etc / httpd / conf / httpd.conf

Cari NameVirtualHost dan tanda komentar baris ini dengan menghilangkan tanda # di
depannya.
NameVirtualHost
Selanjutnya tambahkan IP dengan kemungkinan di mana Anda ingin menerima
permintaan Apache. Setelah perubahan, file Anda akan terlihat seperti ini:
NameVirtualHost 192.168.0.100:80

Sekarang, saatnya untuk men-setup bagian tuan Virtual untuk domain Anda, pindah ke
bagian bawah file dengan menekan Shift + G dan mengatur bagian virtual host untuk dua
domain.
www.example1.com
www.example2.com
Tambahkan dua arahan maya berikut di bagian bawah file. Simpan dan tutup file
tersebut.
<VirtualHost 192.168.0.100:80>
ServerAdmin [email protected]
DocumentRoot / var/www/html/example1
ServerName www.example1.com
ErrorLog logs/www.example1.com-error_log
CustomLog logs/www.example1.com-access_log umum
</ VirtualHost>
<VirtualHost 192.168.0.100:80>
ServerAdmin [email protected]
DocumentRoot / var/www/html/example2
ServerName www.example2.com
ErrorLog logs/www.example2.com-error_log
CustomLog logs/www.example2.com-access_log umum
</ VirtualHost>

Anda bebas untuk menambahkan sebanyak arahan Anda ingin menambahkan domain
Anda bagian virtual host. Ketika Anda selesai dengan perubahan httpd.conf file, silahkan
periksa sintaks dari file dengan perintah berikut.
[Root @ tecmint ~] # httpd-t
Sintaks OK
Hal ini dianjurkan untuk memeriksa sintaks dari file setelah melakukan beberapa
perubahan dan sebelum restart server Web karena jika sintaks apapun yang tidak beres
Apache akan menolak untuk bekerja dengan beberapa kesalahan dan akhirnya mempengaruhi
server web yang ada turun untuk sementara waktu. Jika sintaks OK . Silakan restart server
Web Anda dan menambahkannya ke chkconfig untuk membuat server web Anda mulai di
runlevel 3 dan 5pada saat booting saja.
[Root @ tecmint ~] # service httpd restart
Stopping httpd: [OK]
Starting httpd: [OK]
[Root @ tecmint ~] # chkconfig - level 35 httpd on
Sekarang saatnya untuk membuat halaman pengujian yang disebut index.html
menambahkan beberapa konten ke file sehingga kita akan memiliki sesuatu untuk memeriksa,
ketika IP panggilan virtual host.
[Root @ tecmint ~] # vi / var/www/html/example1.com/index.html
<html>
<head>
<title> www.example1.com </ title>
</ Head>
<body>
<h1> Halo, Selamat datang di www.example1.com. </ h1>
</ Body>
</ Html>
[Root @ tecmint ~] # vi / var/www/html/example2.com/index.html
<html>
<head>
<title> www.example2.com </ title>
</ Head>
<body>

<h1> Halo, Selamat datang di www.example2.com. </ h1>
</ Body>
</ Html>
Setelah Anda selesai dengan itu, Anda dapat menguji pengaturan dengan mengakses
kedua domain di browser.
http://www.example1.com
http://www.example2.com
2.

IP Based Virtual Host
Di Ip based virtual host setiap situs (baik sebuah DNS hostname atau kelompok yang

bertindak DNS hostname sama) menunjuk ke alamat IP yang unik. Web server anda
dikonfigurasikan dengan beberapa antarmuka jaringan fisik, antarmuka jaringan virtual pada
antarmuka fisik yang sama atau beberapa alamat IP pada satu antarmuka.
Web server dapat memperoleh alamat koneksi TCP ini dimaksudkan untuk
menggunakan standar API dan menggunakan ini untuk menentukan situs web untuk
melayani. Klien tidak terlibat dalam proses ini dan karena itu (berbeda dengan nama yang
didasarkan virtual hosting) tidak ada masalah kompatibilitas.
Kekurangan dari jenis ip based adalah server memerlukan alamat IP yang berbeda
untuk setiap situs web yang berarti biaya lebih tinggi situs web hosting dan mengarah ke
alamat IP.
a.

Pengaturan IP Based Virtual Hosting Linux
Untuk setup berbasis IP virtual hosting, Anda harus memiliki lebih dari satu alamat IP

/Pelabuhan ditugaskan ke server atau mesin Linux centos Anda. Hal ini dapat pada satu NIC
card, Sebagai contoh: eth0: 1 , eth0: 2 , eth0: 3 ... sebagainya. Beberapa NIC kartu juga dapat
dilampirkan. Tujuan pelaksanaan berbasis IP virtual hosting adalah untuk menetapkan
pelaksana untuk setiap domain dan IP tertentu tidak akan digunakan oleh domain
lainnya.Semacam ini set up diperlukan bila sebuah situs web yang berjalan dengan sertifikat
SSL (mod_ssl ) atau pada port yang berbeda dan IP dan Anda juga dapat menjalankan
beberapa contoh dari Apache pada mesin tunggal. Untuk memeriksa IP terpasang di server
Anda, silakan cek dengan menggunakan perintah ifconfig .
root @ tecmint ~] # ifconfig
Sekarang, menempatkan spesifik IP untuk menerima permintaan http, Anda dapat
melakukannya dengan mengubah direktif Listen httpd.conf dalam berkas.

[Root @ tecmint ~] # vi / etc / httpd / conf / httpd.conf
Pencarian untuk kata " Listen ", Anda menemukan bagian mana deskripsi singkat
tentang direktif Listen ditulis. Pada bagian tersebut, komentar garis aslinya dan menulis
direktif Anda sendiri di bawah garis itu.
# Listen 80
Dengarkan 192.168.0.100:80
Sekarang, membuat bagian tuan Virtual untuk kedua domain. Pergi bagian bawah file
dan menambahkan arahan virtual berikut.
192.168.0.100:80 VirtualHost>
ServerAdmin [email protected]
DocumentRoot / var/www/html/example1
ServerName www.example1.com
ErrorLog logs/www.example1.com-error_log
Log Transfer logs/www.example1.com-access_log
</ VirtualHost>
<VirtualHost 192.168.0.101:80>
ServerAdmin [email protected]
DocumentRoot / var/www/html/example2
ServerName www.example2.com
ErrorLog logs/www.example2.com-error_log
Log Transfer logs/www.example2.com-access_log
</ VirtualHost>
Sekarang, karena Anda telah memodifikasi file utama Apache conf, Anda perlu restart
layanan http seperti di bawah ini.
[Root @ tecmint ~] # service httpd restart
Stopping httpd: [OK]
Starting httpd: [OK]
Uji Hosting pengaturan Virtual berbasis IP Anda dengan mengakses URL di browser
web seperti yang ditunjukkan di bawah ini.
http://www.example1.com
http://www.example2.com

3. Port-based
Nomor port default untuk HTTP adalah 80. Namun, sebagian besar webserver dapat
dikonfigurasi untuk beroperasi di hampir semua nomor port, asalkan nomor port tidak
digunakan oleh program lain di server. Sebagai contoh, server mungkin host website
www.example.com. Namun, jika mereka ingin mengoperasikan situs kedua, tidak memiliki
akses ke konfigurasi nama domain untuk nama domain, dan / atau tidak memiliki alamat IP
lain yang bisa mereka gunakan untuk melayani situs dari, mereka bisa alih-alih menggunakan
nomor

port

lain,

misalnya,www.example.com:81

untuk

port

81,

atau

www.example.com:8000 untuk port 8000.
Kekurangan pada jenis ini adalah kebanyakan orang tidak akrab dengan non-standar
menggunakan nomor port, dan nomor port yang lebih rumit mungkin lebih sulit untuk
diingat. Kebanyakan webcrawlers berasumsi port 80 (default) saat mencoba merangkak situs
dan begitu mungkin kehilangan non-standar nomor port. Manusia juga mungkin tidak
menyadari non-standar nomor port dan mungkin tidak menyadari ke mana untuk melihat
untuk mencari situs web. Non-standar menggunakan nomor port juga dapat dilihat sebagai
tidak profesional dan tidak menarik bagi pengguna. Beberapa firewall, baik hardware atau
software, blok semua tapi port yang paling umum. Ini akan menyebabkan situs non-host pada
port standar untuk muncul tidak tersedia untuk beberapa pengguna. Namun, non-standar
nomor port telah menemukan aplikasi pada perangkat lunak berbasis HTTP backends seperti
Bit Torrent tracker mengumumkan script, yang merupakan bagian dari perangkat lunak
backend dan biasanya tidak sepenuhnya dapat dilihat oleh pengguna.
2.3

Tujuan Virtual Host

1. Agar dapat memanggil beberapa website pada localhost dengan menggunakan URL yang
mengandung domain seperti yang digunakan untuk hosting di internet.
2. Memiliki sebuah host pribadi memperkenalkan website ke pengunjung.
3. Menggunakan model untuk menjelaskan perusahaan produk atau jasa
4. Menggunakan model sebagai panduan untuk membantu pengunjung Anda perhatian langsung
ke apapun yang Anda inginkan
5. Digunakan untuk menghidupkan website dengan model kehidupan nyata
2.4 Kekurangan dan Kelebihan Virtual Host
Kelebihan Virtual Host
1.

Jika satu server dapat mengakomodasi banyak nama domain tetntu ini akan
menghemat hardware server yang digunakan. dengan menghemat hardware berati
kebutuhan ruang juga dapat dihemat, begitu juga kebutuhan energi sehingga dana

yang dikeluarkan juga dapat dihemat.
2.

Dengan hanya satu server untuk banyak nama domain, ini akan memudahkan dalam
perawatan.

3.

Proses back up juga menjadi lebih mudah karena tidak usah berpindah dari satu server
ke server yang lain.

Kekurangan Virtual Host
1.

Dengan hanya satu server jika terjadi kegagalan system pada server, maka semua
nama domain yang ada pada server tersebut akan down bersamaan. untuk
mengatasinya dapat digunakan backup. sehingga jika server utama mengalami
kerusakan akan digantikan server backup.

2.

Sistem operasi windows yang rentan terkena serangan virus memungkinkan jika satu
folder domain terinveksi virus akan mudah menyebar ke folder domain yang lain. dan
ini akan sangat menyulitkan. untuk menimalisir hal ini gunakan anti virus dan update
antivirus tersebut. dan jangan lupa untuk membackup data server secara berkala di
media yang lain.

3.

Jika terjadi serangan peretas memungkinkan kerusakan data tidak hanya pada satu
domain tapi banyak domain yang terdapat dalam server tersebut misal jika peretas
melakukan serangan ke database, untuk itu sekali lagi back up menjadi hal yang
sangat penting.

4.

Dibutuhkan server dengan spesifikasi yang tinggi sehingga kinerja optimal.

5.

Dibutuhkan dokumentasi dan manajemen file yang bagus dan rapih untuk
menghindari bercampur atau teracaknya file domain satu dengan file domain lain.

2.5

Konfigurasi Virtual Host

1.

Terlebih dahulu install web server apache

yum install httpd

2. Buat direktori untuk penyimpanan domain/subdomain
Domain yang dibuat sebagai contoh adalah domain1.com dan domain2.com,
sedangkan untuk subdomain menggunakan mail.domain1.com. /var/www/html adalah path
default apache di CentOS.
[[email protected] ~]# mkdir /var/www/html/domain1.com
[[email protected] ~]# mkdir /var/www/html/domain2.com
[[email protected] ~]# mkdir /var/www/html/mail.domain1.com

3.

Ubah file konfigurasi apache

[[email protected] ~]# nano /etc/httpd/config/httpd.conf
ubah dibagian :
NameVirtualHost 80
menjadi
NameVirtualHost 192.168.2.10:80
lalu tambahkan dibagian bawahnya :
<VirtualHost 192.168.2.10:80>
DocumentRoot /var/www/html/domain1.com
ServerName domain1.com
ServerAlias domain1.com *.domain1.com
</VirtualHost>
<VirtualHost 192.168.2.10:80>
DocumentRoot /var/www/html/domain2.com
ServerName domain2.com
ServerAlias domain2.com *.domain2.com
</VirtualHost>
<VirtualHost 192.168.2.10:80>
DocumentRoot /var/www/html/mail.domain1.com
ServerName mail.domain1.com
ServerAlias mail.domain1.com *.mail.domain1.com
</VirtualHost>

4.

Buat file index.html untuk masing-masih domain/subdomain

[[email protected] ~]# echo “domain1.com” >> /var/www/html/domain1.com
[[email protected] ~]# echo “domain2.com” >> /var/www/html/domain2.com
[[email protected] ~]# echo “mail.domain1.com” >>
/var/www/html/mail.domain1.com

5.

Langkah terakhir restart apache server

[[email protected] ~]# service httpd restart

BAB III
PENUTUP
3.1

Kesimpulan
Virtual host merupakan cara untuk mengatur banyak website atau URL di dalam satu

mesin atau satu IP. Misalkan kita mempunyai banyak domain tapi hanya mempunyai 1 IP
public atau 1 server. Adapaun jenis dari virtual host ada tiga yaitu name-based dan ip-based
serta port-based. Named-based merupakan mode virtual host yang paling simpel dan paling
banyak digunakan. Pada mode ini setiap request dari client akan diarahkan ke directory web
yang bersangkutan berdasarkan url yang diketikkan oleh client. Pada mode ini cukup
dibutuhkan 1 IP public saja untuk semua virtual host yang kita buat. IP-based biasa
digunakan pada server yang memiliki banyak IP public. Pada mode ini setiap request dari
client akan diarahkan ke directory web yang bersangkutan berdasarkan pada IP public yang

berbeda-beda.

DAFTAR PUSTAKA

http://blogciqwan.net/info-it/multimedia-streaming-tentang-virtual-host
http://ichiqqu.files.wordpress.com/2011/10/virtual-host.odt
http://noenk-r.blogspot.com/2014/01/apache-virtual-hostingberdasarkan-ip.html

Sponsor Documents

Or use your account on DocShare.tips

Hide

Forgot your password?

Or register your new account on DocShare.tips

Hide

Lost your password? Please enter your email address. You will receive a link to create a new password.

Back to log-in

Close